kena marah lagi bawak anak ke masjid


kadang-kadang kita terpaksa angkut semua anak-anak ke masjid. Bukan sengaja, tetapi ada sebab. Kita cuba kawal sebaik-baiknyer. tapi dah namanya budak-budak. Mesti dia ada main sikit-sikit. Mungkin sesetengah orang faham, mungkin sesetengah orang tidak faham.

Tetapi tiada orang yang ingin datang bertanya dan memeluk anak-anakku. (isteriku kurang sihat ini malam nak bagi dia rehat 15 minit shj).
Rasa macam hina dan kejinya membawa anak-anak ke masjid.




Rasa lain kali kalau bawak anak ke masjid, nak seleteb dan ikat kaki tangan anak-anak agar tidak ganggu solat. Tapi takkan la nak buat macam itu, jadi kes lain pulak.

Bila isteri sakit - kita cuba bagi sedikit kerehatan bawak anak-anak ikut ke masjid. Boleh sahaja bawak ke shopping mall. Tapi bocor la duit nanti dan tidak sesuai sebab akan jadi lama, waktu malam pula dan sebagainya. Masjid la sesuai. sebab tempat tenang dan damai, disamping kita boleh solat berjemaah.

Dimasjid jugak kita rasa dekat dengan Allah, kita nak doa agar Allah sembuhkan segera isteri kita dan sebagainya. Serabut dah fikiran ni. Macam-macam masalah fikir. Kita nampak masjid sahaja. Kita nak mai solat isyak sahaja. Nak doa sekejap lepas solat. sambil terpaksa angkut 3 anak. paling kecik setahun 9 bulan. dah dapat kaki dah. tapi dia paling x bising. abang-abang dia sahaja bising sikit. tapi dah ajar dah agar senyap dan solat sekali.

malangnya malam ini kena sound lagi. "Encik jangan bawak lagi anak-anak ke masjid. mengganggu orang solat!!

sabarlah wahai diriku. Genetik anak-anak ku ini memang susah nak duduk diam. Bila bawak anak-anak ke masjid boleh la mereka dapat dengar ayat-ayat Quran bacaan imam yang merdu. Seronok bila kaki melangkah sahaja memasuki pagar masjid, suara imam kedengaran membaca surah Al-Fatihah. Lantas itu juga suara anakku mengikuti bacaan imam. seronoknya mendengarnya.

Bukan kita tidak pesan, dah pesan, siap aku dah cubit dah anakku semasa solat baru dia diam. Rasanya malam ini tidaklah bising sangat. aduhai. sabar.

Memang salah aku bawak anak-anak kecil ke masjid, sepatutnya aku bawak mereka ke kuil atau gereja. di sana mungkin mereka boleh bermain disamping aku tumpang solat kot.

atau aku bawak mereka ke aeon, jalan -jalan sana. bawak mereka main games dan sebagainya. Tapi x larat la. baby ali mesti nak tidur meragam nanti.

Sabarlah. aku berdoa agar pak cik pak cik itu faham suatu hari nanti. aku doakan biar anak cucu mereka merasa apa yang aku rasa. Rasa sedihnya kena marah ini lebih pedih daripada rasa terganggu solat mendengar suara budak-budak tidak berdosa bermain.

Khusyuk sangat ke solat tu sampai nak halau kanak-kanak mendekati masjid!! hawau betul!! bak kata orang melaka. ikutkan hati memang nak gaduh dan sound balik macam ini..

" minta maaf pak cik, saya terpaksa bawak anak saya ke masjid malam ni. isteri saya kurang sihat malam ni. Anak-anak bising dirumah. Malam ni je saya bawak ke masjid ni pak cik, malam esok lusa saya bawak ke aeon, tesco, TF, kuil, gereja!! kat sana xde orang nak halau saya dan anak-anak rasanya. !! minta maaf banyak-banyak."' " maaf yea pak cik, suara anak saya ni macam suara anjing kot yea, xpun macam bunyi suara keldai, ganggu solat pak cik!! xper pak cik lepas ni saya haramkan anak-anak saya ke masjid ini.!!biar deme solat dirumah sahajalah. semoga pak cik khusyuk sentiasa di masjid ini!! Amin...


Itulah luahan hati kalau nak ikutkan sangat. Bodoh!! sape suruh bawak anak kecil ke masjid. bangang! bajet bagus bawak anak kecik ke masjid! bajet nak didik anak sejak kecil la. gampang!! biar anak dah besar sikit baru bawak ke masjid. Bodoh kamu ni. dah tau anak tu tak boleh duduk diam.

simpan kat rumah dah la. ini tidak, suara anak kamu tu bising, x reti duduk diam! ganggu orang solat!!

inilah suara-suara bermain dalam fikiran sepanjang balik ke rumah..suara syaitan mula masuk dalam diriku. Lalu syaitan menghasut halus agar aku merotan anak-anak ku yang tidak dengar cakap supaya senyap dan solat di masjid. Masuk sahaja pintu rumah, lalu aku mencari batang hanger. Piap!! piap!! rotan dihayun ke kaki dan punggung anak-anak yang bising!! aku hilang kawalan apabila teringat suara-suara haram jadah itu memarahiku.
marah menghantui menjadikan anak-anak mangsa dendam kesumat. lantas bangun si isteri yang keletihan meleraikan kekusutan dan menenangkan jiwa. sabar wahai suamiku. sabar, anak-anak kita tidak berdosa. sabar.........

kau lihat apa yang kau telah buat? siapa yang menjadi mangsa?

adakah ini fantasi atau realiti?

fikir-fikirkan....


Padahal, nabi kita Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wassallamjustru berinteraksi dengan anak-anak di masjid saat shalat. Perlakuan Rasulullah ini  sangat berbeza jauh dengan kenyataan yang dilakukan oleh sebahagian org Muslim terhadap anak-anak yang suka bermain di masjid.
Berikut beberapa peristiwa sikap yang dilakukan oleh Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wassallam pada anak-anak di masjid. Tulisan ini diambil dari Judul Asli طرد الأطفال من المسجد بحجة التشويش على المصلين  dari laman http://ar.islamway.net yang diterjemahkan  Kivlein Muhammad.
Tulisan ini diharapkan sebagai pelajaran, agar kita dapat meneladani baginda Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wassallam.
Pertama, adalah Sahabat Nabi yang bernama Syaddad ra meriwayatkan, bahwa Rasulullah datang – ke masjid- mau shalat Isya atau Zuhur atau Asar sambil membawa -salah satu cucunya- Hasan atau Husein, lalu Nabi maju kedepan untuk mengimami shalat dan meletakkan cucunya di sampingnya, kemudian nabi mengangkat takbiratul ihram memukai shalat. Pada saat sujud, Nabi sujudnya sangat lama dan tidak biasanya, maka saya diam-diam mengangkat kepala saya untuk melihat apa gerangan yang terjadi, dan benar saja, saya melihat  cucu nabi sedang menunggangi belakang nabi yang sedang bersujud, setelah melihat kejadian itu saya kembali sujud bersama makmum lainnya. Ketika selesai shalat, orang-orang sibuk bertanya, “wahai Rasulullah, baginda sujud sangat lama sekali tadi, sehingga kami sempat mengira telah terjadi apa-apa atau baginda sedang menerima wahyu”.  Rasulullah menjawab, “tidak, tidak, tidak terjadi apa-apa, cuma tadi cucuku mengendaraiku, dan saya tidak mau memburu-burunya sampai dia menyelesaikan mainnya dengan sendirinya.” (HR: Nasa’i dan Hakim)
عن شداد رضي الله عنه قال: خرج علينا رسول الله صلى الله عليه وسلم في إحدى صلاتي العشي الظهر أو العصر وهو حامل حسناً أو حسيناً، فتقدم النبي صلى الله عليه وسلم فوضعه عند قدمه ثم كبر للصلاة، فصلى، فسجد سجدة أطالها!! قال: فرفعت رأسي من بين الناس، فإذا الصبي على ظهر رسول الله صلى الله عليه وسلم وهو ساجد! فرجعت إلى سجودي، فلما قضى رسول الله صلى الله عليه وسلم الصلاة، قال الناس: يا رسول الله إنك سجدت سجدة أطلتها حتى ظننا أنه قد حدث أمر أو أنه يوحى إليك؟ قال: “كل ذلك لم يكن، ولكن ابني ارتحلني، فكرهت أن أعجله حتى يقضي حاجته” (رواه النسائي والحاكم وصححه ووافقه الذهبي)
Kedua, Abdullah Bin Buraidah meriwayatkan dari ayahandanya: Rasulullah sedang berkhutbah -di mimbar masjid- lalu -kedua cucunya- Hasan dan Husein datang -bermain-main ke masjid- dengan menggunakan kemeja kembar merah dan berjalan dengan  sempoyongan jatuh bangun- karena memang masih bayi-, lalu Rasulullah turun dari mimbar masjid dan mengambil kedua cucunya itu dan membawanya  naik ke mimbar kembali, lalu Rasulullah berkata, “Maha Benar Allah, bahwa harta dan anak-anak itu adalah fitnah, kalau sudah melihat kedua cucuku ini aku tidak bisa sabar.” Lalu Rasulullah kembali melanjutkan khutbahnya. (HR: Abu Daud)
وعن عبد الله بن بريدة عن أبيه رضي الله عنه قال: خطبنا رسول الله صلى الله عليه وسلم، فأقبل الحسن والحسين رضي الله عنهما عليهما قميصان أحمران يعثران ويقومان، فنزل فأخذهما فصعد بهما المنبر، ثم قال: “صدق الله، إنما أموالكم وأولادكم فتنة، رأيت هذين فلم أصبر”، ثم أخذ في الخطبة (رواه أبو داود).
Ketiga, dalam Hadis lain diceritakan, bahwa Rasulullah shalat, dan bila beliau sujud maka Hasan dan Husein bermain menaiki belakang Rasulullah. Lalu, jika ada sahabat-sahabat yang ingin melarang Hasan-Husein maka Rasulullah memberi isyarat untuk membiarkannya, dan apabila setelah selesai shalat rasulullah memangku kedua cucunya itu. (HR: Ibnu Khuzaimah)
وفي حديث آخر: كان الرسول صلى الله عليه وسلم يصلي، فإذا سجد وثب الحسن والحسين على ظهره، فإذا منعوهما أشار إليهم أن دعوهما، فلما قضى الصلاة وضعهما في حجره (رواه ابن خزيمة في صحيحه).
Keempat, Abu Qatadah ra mengatakan: “Saya melihat Rasulullah saw memikul cucu perempuannya yang bernama Umamah putrinya Zainab di pundaknya, apabila beliau shalat maka pada saat rukuk Rasulullah meletakkan Umamah di lantai dan apabila sudah kembali berdiri dari sujud maka Rasulullah kembali memikul Umamah.” (HR. Bukhari & Muslim)
وقال أبو قتادة رضي الله عنه: رأيت رسول الله صلى الله عليه وسلم وأمامة بنت العاص -ابنة زينب بنت الرسول صلى الله عليه وسلم- على عاتقه، فإذا ركع وضعها وإذا رفع من السجود أعادها (رواه البخاري ومسلم).
Kelima, pada Riwayat Lain Dari Abu Qatadah, mengatakan “……… pada saat rukuk Rasulullah meletakkan Umamah di lantai dan apabila sudah kembali berdiri dari sujud maka Rasulullah kembali memikul Umamah. Dan Rasulullah terus melakukan hal itu pada setiap rakaatnya sampai beliu selesai shalat.” (HR:Nasa’i)
وفي رواية أخرى عن أبي قتادة رضي الله عنه قال: بينما نحن جلوس في المسجد إذ خرج علينا رسول الله صلى الله عليه وسلم يحمل أمامة بنت أبي العاص بن الربيع -وأمها زينب بنت رسول الله صلى الله عليه وسلم- وهي صبية يحملها، فصلى رسول الله صلى الله عليه وسلم وهي على عاتقه يضعها إذا ركع ويعيدها إذا قام، حتى قضى صلاته يفعل ذلك بها (رواه النسائي).
Keenam, dalam hadis yang lain Rasulullah berkata, “Kalau sedang shalat, terkadang saya ingin shalatnya agak panjangan, tapi kalau sudah mendengarkan tangis anak kecil -yang dibawa ibunya ke masjid- maka sayapun menyingkat shalat saya, karena saya tau betapa ibunya tidak enak hati dengan tangisan anaknya itu.” (HR: Bukhari Dan Muslim)
وفي حديث آخر: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: “إني لأدخل في الصلاة وأنا أريد إطالتها فأسمع بكاء الصبي فأتجوّز في صلاتي مما أعلم من شدة وجد أمه من بكائه” (رواه البخاري ومسلم).
Ketujuh, Anas meriwayatkan, “Pernah Rasulullah shalat, lalu beliau mendengar tangis bayi yang dibawa serta ibunya shalat ke masjid, maka Rasulullah pun mempersingkat shalatnya dengan hanya membaca surat ringan atau surat pendek. (HR: Muslim)
وفي رواية أخرى: قال أنس رضي الله عنه: كان رسول الله صلى الله عليه وسلم يسمع بكاء الصبي مع أمه وهو في الصلاة فيقرأ بالسورة الخفيفة أو بالسورة القصيرة (رواه مسلم).
Kedelapan, pada hadis lain diriwayatkan bahwa Nabi memendekkan bacaannya pada saat shalat Subuh (dimana biasanya selalu panjang), lalu sahabat bertanya: “Ya Raslullah kenapa shalatnya singkat, enggak biasanya? Rasulullah menjawab, “saya mendengar suara tangis bayi, saya kira ibunya ikutan shalat bersama kita, saya kasihan dengan  ibunya.” (HR:  Ahmad)
وفي حديث آخر أن النبي صلى الله عليه وسلم: جوّز ذات يوم في الفجر -أي خفف- فقيل: يا رسول الله، لم جوزت؟! قال: “سمعت بكاء صبي فظننت أن أمه معنا تصلي فأردت أن أفرغ له أمه” (رواه أحمد بإسناد صحيح).
Sembilan, Sahabat Nabi Yang Bernama Rabi’ menceritakan bahwa pada suatu pagi hari Asyura Rasululah mengirim pesan ke kampung-kampung sekitar kota Madinah, yang bunyinya “Barang siapa yang sudah memulai puasa dari pagi tadi maka silahkan untuk menyelesaikan puasanya, dan bagi yang tidak puasa juga silahkan terus berbuka”. Sejak saat  itu kami senantiasa terus berpuasa pada hari Asyura, begitu juga anak-anak kecil kami banyak yang ikutan berpuasa dengan kehendak Allah, dan kami pun ke masjid bersama anak-anak. Di masjid kami menyiapkan mainan khusus buat anak-anak yang terbuat dari wool. Kalau ada dari anak-anak itu yang tidak kuat berpuasa dan menangis minta makan maka kamipun memberi makanan bukaan untuknya”. (HR. Muslim)
وعن الربيع بنت معوذ رضي الله عنها قالت: أرسل رسول الله صلى الله عليه وسلم غداة عاشوراء إلى قرى الأنصار التي حول المدينة: “من كان أصبح صائماً فليتم صومه، ومن كان أصبح مفطراً فليتم بقية يومه” فكنا بعد ذلك نصومه ونصوم صبياننا الصغار منهم إن شاء الله، ونذهب إلى المسجد فنجعل لهم اللعبة من العهن، فإذا بكى أحدهم على الطعام أعطيناها إياه عند الإفطار (رواه مسلم)،
Demikianlah betapa Rasulullah dan para Sahabat memanjakan anak-anak di masjid meski lumayan seru karena yang namanya anak-anak pasti akan menimbulkan berbagai gangguan keributan dan tangisan yang menyebabkan shalat atau ibadah jadi terganggu.




Comments

Popular posts from this blog

Merancang Garis Hidup Anda

situasi terkini sekitar masjid Al-Aqsa

Peta minda : Siapa Saya?